7 pro kontra bisnis keluarga, Yakin mau bisnis keluarga ?

pro kontra bisnis keluarga– Salah satu “nasihat bisnis” yang terlalu umum adalah untuk memperingatkan pengusaha pemula agar tidak memulai bisnis dengan teman atau anggota keluarga. Dan memang, jika Anda memiliki kesempatan untuk memulai bisnis dengan anggota keluarga – atau bergabung dengan bisnis milik keluarga yang ada – maka Anda perlu berpikir panjang dan keras tentang keputusan Anda.

Jadi, katakanlah Anda mempertimbangkan ide untuk berbisnis dengan pasangan , saudara, orang tua atau kerabat lainnya.

Anda dapat berbagi rumah, Anda mungkin makan bersama secara teratur, dan Anda mungkin menghabiskan banyak momen yang mengesankan dan acara keluarga bersama sebagai kelompok yang erat. Anda tahu apa yang diperlukan untuk saling membuat senyuman dan apa yang memicu orang lain untuk panik. Keluarga adalah sebagian dari orang-orang yang paling berarti bagi Anda, dan Anda akan mempertaruhkan uang terakhir Anda, mereka akan mendapatkan punggung Anda dalam situasi yang buruk tidak peduli apa pun. Tetapi apakah pintar menjalankan bisnis dengan orang-orang ini?

Tergantung.

Memutuskan apakah pintar atau tidak untuk memulai bisnis dengan anggota keluarga tidak sejernih kasih sayang Anda bagi orang-orang yang membentuk keluarga Anda. Dan seperti dalam banyak keluarga, ketidaksepakatan muncul bahkan di antara para ahli tentang apakah bijaksana bagi anggota keluarga untuk memulai dan menjalankan bisnis bersama.

Download Aplikasi Kasir Toko Gratis Klik Disini !!

Bisnis keluarga menurut Para Ahli

Dua profesor terkemuka dari universitas yang sama-sama bergengsi mempertahankan posisi yang berlawanan dengan topik memulai bisnis dengan keluarga.

Joachim Schwass, yang menjabat sebagai Direktur Pusat Bisnis Keluarga Global di Institut Pengembangan Manajemen Internasional (IMD) yang berbasis di Lausanne, mengutip banyak penelitian yang menunjukkan perusahaan yang dikendalikan keluarga dan dikutip menciptakan lebih banyak kekayaan dan mengungguli perusahaan publik pada banyak metrik termasuk pengembalian total dan arus kas.

Selain itu, ia menyimpulkan bahwa bisnis milik keluarga memiliki insentif yang lebih besar dalam hal pengelolaan yang bijaksana, mengingat aspirasi umum untuk meneruskan bisnis yang sehat ke generasi berikutnya.

Sebaliknya, John Van Reenen, seorang direktur unit di London School of Economics percaya bahwa perusahaan yang dikendalikan keluarga benar-benar kekurangan meritokrasi karena pemilihan kepala eksekutif dan pemimpin kunci biasanya terbatas pada anggota keluarga. Selain itu, pengaturan ini menurunkan dorongan pemimpin generasi berikutnya untuk unggul, cenderung malah mengendur karena kepastian memperoleh posisi menguntungkan dalam perusahaan. Akibatnya, banyak perusahaan yang dikendalikan keluarga cenderung menurun seiring waktu dalam hal pertumbuhan dan inovasi.

Dan kedua ahli ada benarnya. Di satu sisi, daftar perusahaan yang dimiliki keluarga dan dikendalikan yang sukses sangat mengesankan. Dengan nama seperti Foxconn, Nike, Volkswagen, Samsung Electronics, dan Wal-Mart yang menghiasi tempat-tempat teratas dalam daftar bisnis milik keluarga, kasus yang kuat tentu saja dapat dibuat untuk kelangsungan memulai bisnis bersama keluarga.

Tapi sisi negatifnya sama meyakinkannya. Pikirkan semua kegagalan profil tinggi, akuisisi keras, permusuhan pahit, dan hubungan yang rusak yang timbul dari konflik kepentingan dalam bisnis milik keluarga.

Sebagaimana dilaporkan dalam Harvard Business Review , 70% bisnis milik keluarga gagal atau diperoleh sebelum generasi kedua mengambil alih kemudi.

Sementara itu, di sini hanya beberapa argumen keluarga profil tinggi yang berdampak negatif terhadap bisnis multi-juta dolar:

  • Gucci, perusahaan pakaian dan pakaian mewah didirikan pada abad ke-15 dan tetap menjadi salah satu merek paling terkenal di dunia dalam industri barang-barang kulit kelas atas. Perusahaan ini bernasib baik selama berabad-abad tetapi pertikaian yang sengit di antara klan Gucci menyebabkan kinerja perusahaan yang tertinggal dan akhirnya diakuisisi pada tahun 1999 oleh konglomerat multinasional Prancis Kering.
  • Koki top Gordon Ramsay dan ayah mertuanya Chris Hutcheson adalah mitra bisnis. Namun Ramsay memecat Hutcheson karena dugaan pencurian uang dan sebagai pembalasan, Hutcheson menggugat menantu laki-lakinya karena gaji yang tidak dibayar dan pemecatan yang tidak adil. Ketidaksetujuan pahit mereka mengarah ke penyelesaian di luar pengadilan dan apa yang tidak diragukan lagi adalah hubungan yang terputus secara permanen.
  • Sebagai perusahaan swasta terbesar kedua di Amerika yang mempekerjakan lebih dari 100.000 personel, Koch Industries beroperasi sebagai konglomerat energi swasta di AS. Sebuah perjuangan sengit atas uang antara Koch bersaudara dan sepupu menyebabkan tuntutan hukum dan uang tunai sebesar $ 1,1 miliar. di tahun 1990-an.

Menimbang Faktor untuk Memulai Bisnis Bersama Keluarga

Sekarang setelah kita membahas beberapa contoh tentang apa yang dapat terjadi ketika Anda memulai bisnis dengan keluarga dari kedua perspektif, mari kita periksa beberapa pro dan kontra sehingga Anda dapat membuat keputusan untuk diri sendiri.

Berdasarkan pengalaman pribadi, pengalaman para pengusaha yang saya kenal, dan dari saran para pemimpin bisnis terkemuka di dunia, di sini ada 7 pro dan 7 kontra untuk memulai bisnis dengan anggota keluarga.

Download Aplikasi Kasir Toko Gratis Klik Disini !!

pro kontra bisnis keluarga

7 Kelebihan Memulai Bisnis Bersama Keluarga

  1. Anda berada di zona ketika datang ke hubungan internal dan kolaborasi. Anda telah menghabiskan banyak waktu dengan keluarga Anda, Anda tahu dan memahami gaya interaksi mereka dan Anda cenderung tidak lengah oleh kelemahan karakter yang tak terduga yang bisa mengeja bencana untuk sebuah perusahaan.
  2. Rekan kerja Anda lebih dari sekadar rekan atau mitra bisnis. Mereka adalah teman yang Anda andalkan dan anggota keluarga yang benar-benar peduli untuk Anda, sehingga hubungan bisnis dengan anggota keluarga cenderung lebih berempati.
  3. Orang-orang kunci juga merupakan pemangku kepentingan di lebih dari sekadar keberhasilan bisnis. Mereka disatukan oleh tujuan bersama dan kemungkinan bersedia berkorban besar untuk kesuksesan perusahaan.
  4. Suasana di tempat kerja lebih santai karena Anda merasa nyaman dengan orang-orang di sekitar Anda dan tidak perlu berbasa-basi.
  5. Karena semua anggota keluarga saling mengenal dengan baik, biasanya ada sedikit tekanan dalam hal kinerja keuangan dan lebih banyak fleksibilitas pada periode di mana untuk merealisasikan pengembalian investasi Anda.
  6. Bisnis milik keluarga sering menyebarkan merek yang memiliki daya tarik pasar yang lebih kuat karena mereka menyampaikan tradisi, kerja keras, dan keahlian. Pikirkan Levi’s, Gucci, Beretta, Ford, Nike, Hasbro, dan Mars. Bagian dari keberhasilan perusahaan-perusahaan ini dapat dikaitkan kembali dengan daya tarik keluarga mereka.
  7. Lebih mudah untuk mendapatkan bola bergulir jika Anda meluncurkan perusahaan dengan cepat karena Anda tidak perlu repot-repot mewawancarai calon mitra, memeriksa latar belakang, atau menindaklanjuti sertifikasi dan kualifikasi yang telah Anda ceritakan.

7 Kontra Memulai Bisnis Bersama Keluarga

  1. Hal-hal dapat menjadi terlalu nyaman, yang cenderung memperlambat pertumbuhan bisnis dalam jangka panjang, mengurangi dorongan untuk keunggulan, dan melemahkan profesionalisme di tempat kerja.
  2. Konflik di tempat kerja dapat terbawa ke kehidupan pribadi Anda, menciptakan perpecahan yang serius antara anggota keluarga jika perselisihan cukup penting. Beberapa konflik terus berlanjut dan kadang-kadang meluas ke pengadilan litigasi, hubungan permanen merusak antara saudara kandung, orang tua, anak-anak, dan kerabat.
  3. Ide-ide baru mungkin lebih sulit didapat, karena orang luar dan non-keluarga dalam bisnis mungkin merasa lebih sulit untuk bergabung dengan pengambil keputusan keluarga tertutup.
  4. Praktik-praktik bisnis yang tidak adil, seperti sistem meritokrasi yang tidak ada sedikit pun, cenderung muncul dalam bisnis milik keluarga di mana suksesi perusahaan semuanya dijamin oleh anggota keluarga berikutnya. Ini dapat secara serius mematikan kandidat dan karyawan yang sangat berbakat yang akan termotivasi untuk unggul dan naik di dalam organisasi. Selain itu, anggota keluarga yang tidak memenuhi syarat atau tidak lengkap masih dapat menjadi pemimpin, yang menghasilkan kinerja bisnis biasa-biasa saja.
  5. Suksesi kepemimpinan dapat menjadi sumber konflik serius jika pedoman yang jelas belum ditetapkan dengan baik sebelumnya. Percekcokan antara saudara kandung dan anggota kunci lainnya di perusahaan dapat menciptakan perpecahan permanen dalam hubungan keluarga.
  6. Terlalu banyak tradisi keluarga dan asuhan umum dapat mendorong pikiran tertutup, mengintensifkan perlawanan untuk berubah, dan menghalangi pemikiran kreativitas dan luar-kotak. Bisnis milik keluarga cenderung tidak berinovasi kecuali mereka membawa bantuan dari luar untuk membangkitkan lingkungan.
  7. Pemimpin mungkin menghadapi keengganan dalam membuat keputusan penting yang berdampak negatif terhadap anggota keluarga. Jika anggota keluarga yang merupakan karyawan atau mitra tidak menarik berat badan mereka, tidak memenuhi janji-janji yang telah mereka buat untuk perusahaan atau sebaliknya, itu akan menjadi percakapan yang sulit ketika tiba saatnya untuk menangani perubahan potensial dalam posisi untuk orang itu.

Sumber: https://id.unitinal.com/14-pro-dan-kontra-untuk-memulai-bisnis-bersama-anggota-keluarga/

Download Aplikasi Kasir Toko Gratis Klik Disini !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.