9 tips bernegosiasi yang baik dan efektif

Tips bernegosiasi yang baik– Ingin mengetahui tips negosiasi untuk keberhasilan bisnis? Negosiasi adalah salah satu keterampilan yang diperlakuan agar bisnis Anda dapat mencapai kesepakatan yang menguntungkan usaha Anda secara keseluruhan. Sayangnya, tidak semua orang menguasai teknik ini.

Kemampuan bernegosiasi dengan baik dalam iklim bisnis yang bergejolak saat ini dapat membuat perbedaan antara sukses dan kegagalan bisnis dengan jelas.

Negosiasi tidak mudah untuk dilakukan, butuh kemampuan negosiasi dan komunikasi yang baik untuk mendapatkan kesepakatan yang saling menguntungkan semua pihak. Berikut beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk melakukan negosiasi bisnis dengan baik.

Download Aplikasi Kasir Toko Gratis, Klik Disini !!

Tips bernegosiasi yang baik

9 Tips bernegosiasi yang baik dan efektif

  1. Jangan takut untuk meminta apa yang Anda inginkan

Tips negosiasi yang pertama adalah Anda harus tahu dan jangan takut untuk meminta apa yang Anda inginkan.

Negosiator yang sukses bersikap tegas dan selalu berpikir bahwa ia akan menang. Mereka tahu bahwa semuanya bisa dinegosiasikan. Ini desebut dengan kesadaran negosiasi. Kesadaran negosiasi adalah yang membedakan antara negosiator dan semua orang di planet ini.

Bersikap tegas berarti meminta apa yang Anda inginkan dan menolak dan memberikan kata TIDAK sebagai jawaban.

Berlatihlah mengekspresikan perasaan Anda tanpa kecemasan atau kemarahan. Beri tahu orang-orang apa yang Anda inginkan dengan cara yang tidak mengancam.

Misalnya, daripada mengatakan, “Kamu tidak boleh melakukan itu,” coba gantikan, “Aku tidak merasa nyaman saat kamu melakukannya.”

Perhatikan bahwa ada perbedaan antara bersikap tegas dan agresif. Anda tegas saat menjaga kepentingan Anda sendiri sambil tetap menghormati kepentingan orang lain. Ketika Anda melihat kepentingan Anda sendiri dengan tidak memperhatikan kepentingan orang lain, Anda agresif. Bersikap tegas adalah bagian dari kesadaran negosiasi.

READ  3 Resiko Dalam Berbisnis Yang Harus Siap Dihadapi

“Tantangan” berarti tidak menerima sesuatu begitu saja. Itu berarti berpikir untuk diri sendiri. Anda harus bisa membuat keputusan sendiri, sebagai lawan untuk mempercayai semua yang Anda beritahu.

Secara praktis, ini berarti Anda berhak mempertanyakan harga yang diminta untuk mobil baru tersebut. Ini juga berarti Anda memiliki kewajiban untuk mempertanyakan semua yang Anda baca di koran atau dengar di CNN. Anda tidak dapat bernegosiasi kecuali Anda bersedia untuk menantang validitas dari posisi yang berlawanan.

  1. Diam dan dengarkan

Terkadang, semua orang yang Anda temui tidak bisa berhenti berbicara. Negosiator adalah detektif. Mereka mengajukan pertanyaan menyelidik dan kemudian tutup mulut. Negosiator lain akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui – yang harus Anda lakukan hanyalah mendengarkan.

Banyak konflik dapat diselesaikan dengan mudah jika kita belajar bagaimana mendengarkan. Hasil dari mendengarkan adalah seni yang terlupakan.

Ingatlah, jangan menjadi sangat sibuk memastikan bahwa orang-orang mendengar apa yang Anda katakan sehingga Anda lupa untuk mendengarkan.

Anda bisa menjadi pendengar yang efektif dengan membiarkan orang lain berbicara lebih banyak. Ikuti Aturan 70/30 – dengarkan 70 persen dari waktu, dan bicaralah hanya 30 persen dari waktu.

Dorong negosiator lain untuk berbicara dengan mengajukan banyak pertanyaan terbuka – pertanyaan yang tidak dapat dijawab dengan “ya” atau “tidak” secara sederhana.

  1. Pastikan Anda mengerti  mitra negosiasi Anda

Kumpulkan sebanyak mungkin informasi terkait sebelum Anda melakukan negosiasi. Apa kebutuhan mereka? Tekanan apa yang mereka rasakan? Pilihan apa yang mereka miliki? Mengerti mitra negosiasi Anda sangat penting untuk negosiasi yang berhasil.

Anda tidak dapat membuat keputusan yang akurat tanpa memahami situasi pihak lain. Semakin banyak informasi yang Anda miliki tentang orang yang Anda ajak bernegosiasi, semakin kuat posisi Anda jadinya.

  1. Selalu bersedia untuk pergi

Kami menyebutnya Hukum Brodow. Dengan kata lain, jangan pernah bernegosiasi tanpa pilihan. Jika Anda terlalu bergantung pada hasil positif dari sebuah negosiasi, Anda kehilangan kemampuan untuk mengatakan TIDAK.

READ  Kumpulan Beberapa Quote Inovasi Tentang Bisnis Agar Anda Dapat Bangkit

Ketika Anda berkata kepada diri sendiri, “Saya akan pergi jika saya tidak bisa membuat kesepakatan yang memuaskan,” pihak lain akan mengatakan bahwa Anda serius. Tekad Anda akan memaksa mereka untuk membuat konsesi.

Harap dicatat, bahwa kami tidak menyarankan Anda untuk pergi, tetapi jika Anda bahkan tidak mempertimbangkan pilihan untuk pergi, Anda mungkin cenderung untuk menyerah pada permintaan pihak lain hanya untuk membuat kesepakatan yang merugikan bagi Anda.

  1. Jangan terburu-buru

Tips selanjutnya tentang negosiasi adalah tentang kesabaran. Terkadang bersabar menjadi hal yang sangat sulit dan Anda ingin menyelesaikannya dengan buru buru.

Mereka tahu bahwa jika Anda terburu-buru, Anda lebih cenderung membuat kesalahan dan membuat kerugian bisnis atas keputusan Anda. Ingatlah, dalam bernegosiasi siapa pun yang lebih fleksibel tentang waktu akan diuntungkan.

Kesabaran Anda bisa menghancurkan negosiator lain jika mereka sedang terburu-buru karena mereka mulai percaya bahwa Anda tidak berada di bawah tekanan untuk menyelesaikan kesepakatan. Jadi apa yang mereka lakukan? Mereka menawarkan konsesi sebagai cara memberi Anda insentif untuk mengatakan YA.

  1. Memiliki target yang tinggi dan mengharapkan hasil terbaik

Tips negosiasi selanjutnya adalah Anda harus memiliki target yang jelas dan memastikan hasil yang terbaik bagi Anda.

Negosiator yang sukses adalah orang yang optimis. Jika Anda mengharapkan lebih banyak, Anda akan mendapatkan lebih banyak. Strategi yang terbukti untuk mencapai hasil yang lebih tinggi dengan posisi yang ekstrim.

Penjual harus meminta lebih dari yang mereka harapkan, dan pembeli harus menawarkan kurang dari yang mereka siap bayar. Orang yang bertujuan lebih tinggi melakukan lebih baik. Optimisme Anda akan menjadi ramalan yang terwujud dengan sendirinya. Sebaliknya, jika ekspektasi Anda rendah, Anda mungkin akan mendapatkan hasil yang kurang memuaskan.

  1. Fokus pada tekanan pihak lain, bukan tekanan Anda

Kita memiliki kecenderungan untuk fokus pada tekanan yang kita buat sendiri, pada alasan mengapa kita perlu membuat kesepakatan ini.

READ  10 Kiat-kiat Membangun Kepercayaan dan Kredibilitas Bisnis Terhadap konsumen !.

Ini cerita lama tentang rumput yang selalu lebih hijau di halaman belakang orang lain. Jika Anda jatuh ke dalam perangkap ini, Anda bekerja melawan diri sendiri.

Ketika Anda berfokus pada batasan Anda sendiri, Anda kehilangan gambaran besarnya. Sebaliknya, negosiator yang berhasil bertanya, “Apa tekanan dari pihak lain dalam negosiasi ini?” Anda akan merasa lebih kuat ketika Anda mengenali alasan pihak lain menyerah.

Kekuatan negosiasi Anda sebagian berasal dari tekanan pada orang lain. Meskipun mereka terlihat tidak peduli, mereka pasti memiliki kekhawatiran dan kekuatan untuk mempertahankan tujuan mereka.

  1. Jangan memberikan apa pun tanpa mendapatkan timbal balik

Konsesi sepihak merugikan diri sendiri. Kapanpun Anda memberikan sesuatu, dapatkan sesuatu sebagai balasannya.

Dalam bernegosiasi tanamkan ini dipikiran Anda: “Saya akan melakukan ini jika Anda melakukannya.” Jika tidak, Anda mengundang negosiator lain untuk meminta konsesi tambahan.

Ketika Anda memberikan sesuatu tanpa meminta mereka untuk membalas, mereka akan merasa berhak atas konsesi Anda, dan tidak akan puas sampai Anda menyerah dan merugi lebih banyak lagi.

Tugas Anda adalah menjadi detektif dan menangani semua ini. Jika Anda menemukan bahwa mereka berada di bawah tekanan, dan memang demikian, carilah cara untuk memanfaatkan tekanan itu untuk mencapai hasil yang lebih baik bagi diri Anda sendiri.

  1. Jangan menilai masalah atau perilaku orang lain secara pribadi

Tips negosiasi yang terakhit adalah tentang masalah pribadi. Terlalu sering proses negosiasi gagal karena salah satu atau kedua pihak teralihkan oleh masalah pribadi yang tidak terkait dengan kesepakatan yang sedang dihadapi.

Negosiator yang berhasil fokus pada penyelesaian masalah, yaitu: Bagaimana kita dapat membuat kesepakatan yang menghargai kebutuhan kedua belah pihak? Terobsesi terhadap kepribadian negosiator lain, atau masalah yang tidak secara langsung berkaitan dengan membuat kesepakatan, dapat memperburuk proses negosiasi.

Misalnya, jika seseorang kasar atau sulit dihadapi, cobalah untuk memahami perilakunya dan jangan sampai mereka tersinggung.

Download Aplikasi Kasir Toko Gratis, Klik Disini !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.